Pintasan Apl Android ditahan oleh pengaruh Apple

Bukan berita Android biasa anda gabungan pelbagai nasihat, cerapan dan analisis dengan wartawan Android veteran JR Raphael.

Jika Pintasan Apl baharu Android kelihatan biasa, ia sepatutnya: Ciri, yang diperkenalkan pada telefon Pixel Google sebagai sebahagian daripada keluaran Android 7.1 Nougat musim luruh ini, merupakan tindak balas yang cukup jelas kepada sistem Sentuhan 3D yang dimasukkan ke dalam iPhone Apple sepanjang tahun lalu.

Dalam kedua-dua keadaan, anda menekan dan menahan ikon pada skrin utama anda untuk mendapatkan senarai pop timbul pilihan tambahan — secara amnya pintasan pantas kepada tindakan dalam apl, seperti mengarang mesej baharu dalam Gmail atau memulakan carian dalam Twitter. (Dan pastinya, faktor sensitiviti tekanan dalam pelaksanaan Apple menjadikan versinya sedikit lebih kompleks dari segi teknologi, tetapi dari segi praktikal, kami pada dasarnya bercakap tentang perkara yang sama.)

Mungkin tidak mengejutkan, oleh itu, bahawa Google mengambil konsep itu berkongsi kelemahan kebolehgunaan yang sama seperti Apple — kerana bukannya memikirkan cara yang paling masuk akal dan mesra pengguna untuk ciri seperti ini berfungsi, Google nampaknya hanya mencontohi cara Apple melakukannya.

Jangan salah faham: Pintasan Apl mempunyai banyak potensi. Ia boleh menjadi sangat berguna untuk melompat terus untuk melakukan sesuatu seperti memanggil kenalan kegemaran dari skrin utama anda, contohnya, tanpa perlu membuka apl Telefon dan menavigasi ke namanya terlebih dahulu. Dan walaupun kemungkinan seperti itu boleh dilakukan pada Android sebelum ini, menyepadukannya secara asli ke dalam bahagian teras antara muka adalah permainan baharu.

Tetapi setelah menggunakan ciri pada Pixel selama hampir sebulan sekarang, saya mendapati bahawa pelaksanaan seperti iOS semasa memberikan beberapa masalah utama.

Secara khusus:

1. Tiada isyarat visual yang memberitahu anda apabila Pintasan Apl tersedia.

Isu ini sebenarnya wujud pada dua tahap yang berasingan: Pertama sekali, kebanyakan pengguna — mereka yang tidak mengikuti berita Android dengan teliti — tidak akan tahu Pintasan Apl ada walaupun pada mulanya. Kehadiran mereka tersembunyi sepenuhnya, tanpa sebarang petunjuk visual; anda perlu menekan lama ikon untuk mencarinya, dan walaupun begitu, anda mungkin tidak memahami sepenuhnya apa yang berlaku atau sebab item tersebut muncul. Pengguna yang mengetahui tentang pilihan mungkin terlupa bahawa ia wujud dan tidak menggunakannya, juga, seperti yang sering berlaku dengan arahan yang tidak jelas dalam antara muka pengguna. Tidak dapat dilihat, tidak difikirkan — ia adalah fenomena yang sangat nyata.

Itu berbalik kepada masalah yang lebih luas yang telah saya nyatakan dengan Android sebelum ini: Platform ini perlahan-lahan kembali ke tabiat buruk lama. Versi awal Android mempunyai banyak arahan tersembunyi dan pilihan yang tidak dapat dilihat. Google berdedikasi untuk membetulkannya untuk seketika tetapi nampaknya telah berbalik arah dan kembali ke kawasan yang sukar ditemui sejak akhir-akhir ini.

Dan dalam kes ini, terdapat lapisan kedua komplikasi: Malah pengguna yang secara aktif berusaha untuk berinteraksi dengan Pintasan Apl terus dibiarkan meneka — kerana tidak setiap apl menyokong ciri tersebut dan tidak ada cara yang jelas untuk mengetahui yang mana yang dilakukan dan yang mana yang tidak’ t. Ini bermakna anda terpaksa menggunakan percubaan dan ralat untuk melihat sama ada Pintasan Apl tersedia untuk mana-mana ikon yang diberikan pada skrin utama anda — dan untuk terus menyemak semula secara berkala untuk melihat sama ada apa-apa telah berubah.

Pintasan Apl Android 7.1 - Penunjuk Visual

Antara ikon ini yang manakah memegang pintasan dan yang mana tidak? Percubaan dan kesilapan adalah satu-satunya cara untuk mengetahui

Contoh sempurna muncul kira-kira seminggu yang lalu, apabila Twitter secara senyap-senyap menambah sokongan untuk Pintasan Apl ke dalam apl Androidnya. Syarikat itu tidak menyebut penambahan itu dalam log perubahan Gedung Google Playnya, jadi kami yang memantau dengan teliti perkara sedemikian tidak tahu ia telah tiba. Saya hanya menemuinya kerana saya kebetulan lihat tweet daripada eksekutif Android menyebut tentang perubahan itu.

Penyelesaian kepada isu ini adalah mudah: Laksanakan isyarat visual untuk Pintasan Apl. Ia tidak semestinya sesuatu yang hebat, tetapi sesuatu yang memberitahu pengguna lebih banyak pilihan tersedia dalam ikon. Untuk inspirasi, kita hanya perlu melihat kepada aplikasi pelancar Android pihak ketiga Pelancar Tindakan, yang telah lama membenarkan pengguna membenamkan folder atau widget atas permintaan ke dalam ikon skrin utama biasa.

Apabila aset yang tidak dapat dilihat sedemikian wujud, Pelancar Tindakan meletakkan lencana kecil di penjuru ikon untuk memberitahu anda lebih banyak perkara yang ada. Ia kini melakukan perkara yang sama — dengan lencana yang berbeza — untuk pelaksanaan Pintasan Aplnya sendiri:

Pintasan Pelancar Tindakan

Pelancar Tindakan menggunakan lencana yang berbeza untuk menunjukkan kehadiran pilihan tambahan — bersama-sama dengan pop timbul sekali untuk memberitahu anda maksud penunjuk

Ia masih memerlukan sedikit penjelasan untuk membolehkan pengguna baharu mengetahui perkara yang ditunjukkan oleh lencana itu, sudah tentu — yang juga dilakukan oleh Pelancar Tindakan, seperti yang anda boleh lihat dalam tangkapan skrin di atas — tetapi setelah pengetahuan tersebut diwujudkan, anda akan mempunyai cara mudah untuk melihat dan segera mengetahui apabila lebih banyak pilihan tersedia.

Dan percayalah, itu akan menjadi perubahan yang positif — kerana tidak kira bagaimana anda melihatnya, ikon menekan lama secara rawak untuk melihat jika apa-apa berlaku bukanlah pengalaman pengguna yang hebat.

Apa lagi:

2. Menekan ikon lama-lama bukanlah cara terbaik untuk mendapatkan pilihan gaya pintasan.

Ya, ia adalah perkara yang paling hampir dengan pelaksanaan 3D Touch Apple, tetapi itu tidak bermakna menekan lama ikon untuk mendapatkan lebih banyak pilihan adalah ideal. Malah, ia agak bertentangan: Ia tidak semestinya janggal dan sukar untuk dilakukan.

Sebabnya? Menekan lama ikon ialah juga cara anda mengalihkan ikon itu pada skrin utama Android anda. Dan mempunyai kedua-dua fungsi itu terikat dengan tindakan yang sama adalah pelik dan mengelirukan.

Maksudnya: Jika anda menekan lama ikon yang tidak mempunyai Pintasan Apl, ikon itu akan terangkat dan bersedia untuk bergerak — seperti yang selalu berlaku. Jika ikon tidak mempunyai Pintasan Apl tersedia, namun, menekan lama ia akan menyebabkan pilihan tersebut muncul. Menggerakkan sedikit jari anda akan menyebabkan jari anda hilang dan ikon terangkat untuk beralih. Sukar juga terangkan dalam istilah yang jelas, yang memberitahu anda semua yang anda perlu tahu.

Lebih masuk akal jika Pintasan Apl tersedia dengan a isyarat, seperti leret ke atas pada ikon, bukannya tekan lama. Ini, sekali lagi, ialah cara Pelancar Tindakan mengendalikan fungsinya yang serupa secara lalai. Ini adalah cara yang lebih semula jadi untuk mengakses item yang dibenamkan dalam ikon skrin utama, kerana leretan ke atas adalah lebih pantas dan lebih mudah dilakukan daripada tekan lama — sesuatu yang lebih sesuai untuk tugas yang anda akses sekali-sekala sahaja — dan tindakan itu juga sesuai lebih bijak dengan hasilnya (fikirkan tentangnya: Anda meleret ke atas pada ikon untuk membuat lebih banyak pilihan muncul di atasnya).

Sama pentingnya, ia akan menghapuskan fungsi dua dalam satu kekok yang terpaksa kita hadapi sekarang. Menekan lama mengangkat ikon dan membolehkan anda mengalihkannya, seperti yang selalu berlaku; meleret ke atas pada ikon membuka pilihan berkaitan tambahan di atas. Lebih mudah untuk membungkus kepala anda, bukan?

Untuk melangkah lebih jauh, bayangkan jika tanggapan ini dikaitkan dengan konsep lencana yang kita bincangkan sebentar tadi. Penunjuk pada ikon boleh berupa anak panah kecil yang menghala ke atas, sekali gus menunjukkan kepada anda secara visual bukan sahaja pilihan tambahan tersedia tetapi juga mengingatkan anda dengan tepat cara mencapainya. Lihat bagaimana ini semua boleh bersatu?

Lihat: Saya dapati bahawa Google melakukan “Hei, ia seperti Sentuhan 3D!” perkara — dan bahawa terdapat beberapa nilai dalam menawarkan kebiasaan kepada pengguna yang datang dari platform yang berbeza. Tetapi ini adalah hari-hari awal untuk interaksi seperti ini. Sentuhan 3D bukanlah jenis sistem yang mantap atau bersifat kedua pada ketika ini, dan cara Apple tidak semestinya cara terbaik.

Meminjam konsep daripada platform lain adalah baik (dan sesuatu yang hampir setiap syarikat teknologi, tidak terkecuali Apple, melakukannya) — tetapi Google mempunyai banyak ruang untuk membina pada idea asas ini dan bertambah baik ia bukannya sekadar mengarangnya secara terang-terangan. Apa yang kita ada sekarang ialah permulaan yang menjanjikan tetapi kasar yang kebanyakannya terhad oleh inspirasinya.

Jika kita bernasib baik, Google akan mengalihkan pandangannya terhadap Pintasan Apl daripada model Apple dan kepada visi asalnya sendiri — yang lebih waras, mesra pengguna dan sesuai dengan platformnya.

Di sini berharap.

Twitter Perisikan Android

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *