Apple News ialah pilihan Presiden Joe Biden untuk urusan semasa

Penulis biografi Joe Biden, Evan Osnos memberitahu CNN bahawa Presiden yang dipilih mendapat kemas kini hariannya daripada Apple News. Wawancara itu bertujuan untuk mendapatkan gambaran tentang diet media presiden presiden yang akan datang, Joe Biden yang dijangka memegang jawatan pada 20 Januari 2021.

Osnos dianggap sebagai “sumber yang boleh dipercayai” untuk mengetahui tentang lelaki paling berkuasa di dunia kerana dia bukan sahaja pengarang “Joe Biden: The Life, The Run and What Matters Now”, dia juga penyumbang CNN dan The New Penulis kakitangan Yorker. Dalam kedudukan baharunya, perhatian Presiden Biden terhadap hal ehwal semasa negara dan antarabangsa adalah yang paling penting yang menjadikan sumber itu sama pentingnya, terutamanya semasa berita palsu atau maklumat salah yang meluas.

“Dengan cara yang sama bahawa” anda adalah apa yang anda makan, ” seperti kata pepatah lama, anda adalah apa yang anda baca dan tonton dan dengar. Kepercayaan dan tindakan dan pertaruhan anda semuanya berdasarkan sumber maklumat anda. Itulah sebabnya diet media presiden adalah penting.”

Dilaporkan bahawa Presiden Donald Trump bergantung kepada media arus perdana dan taklimat sebagai sumber maklumatnya. Oleh itu, membandingkan sumber penggunaan media Presiden terpilih Joe Biden dengan Presiden Donald Tump, Osnos berkata bahawa Presiden yang akan datang membaca penerbit popular dalam cetakan dan Apple News pada peranti:

“Pemakanan media Presiden Terpilih adalah apa yang kami panggil klasik. Dia bergantung pada perkara seperti The New York Times, The Washington Post, The Wall Street Journal. Dia membaca beberapa The Economist dan The New Yorker. Banyak dalam cetakan. Dia juga bergantung pada Apple News untuk membantunya mendapatkan tajuk utama daripada sumber media terkemuka yang lain. Apa yang dia tidak lakukan, sudah tentu, membaca perkara seperti Newsmax, dia tidak menonton One America News Network.”

Bercakap kepada seorang lagi kolumnis popular, Thomas Friedman dalam temu bual itu, Osnos menambah bahawa Presiden terpilih Joe Biden memberi perhatian yang teliti kepada pendapat kolumnis itu. Terkesan dengan percubaan Presiden Biden untuk bersatu pada masa perpecahan, Friedman sebelum ini berkata:

“Berapa ramai orang berkata, ‘Saya terlupa bagaimana rasanya mendengar presiden yang tidak sepenuhnya menghormati diri sendiri, tidak sepenuhnya seruan, tidak sepenuhnya mempromosikan berita palsu.’ Hanya perbualan yang baik, tenang dan bernas tentang isu-isu besar hari ini. ‘Saya terlupa!'”

Presiden Trump tidak konvensional dalam penggunaan medianya, kerana dia tidak sensitif dengan kata-katanya. Dalam gerakan Black Lives Matter baru-baru ini selepas pembunuhan kejam Geroge Floyd oleh polis, Presiden Trump gagal mengecam penggunaan kekerasan yang berlebihan, dan bukannya meredakan pergerakan hak sivil, beliau menyemarakkan api dengan memanggil penunjuk perasaan perompak dan memanggil pengawal negara. . Jadi bagi kebanyakan orang, jika tidak semua, Presiden Joe Biden adalah harapan untuk menyatukan negara yang berpecah belah dan salah satu penggunaan media yang boleh dipercayainya ialah Apple News. Kami yakin Apple pasti gembira mengetahuinya.

Sejak tercetusnya wabak COVID-19, Apple News telah memperoleh lebih 125 juta pelanggan bulanan baharu kerana maklumatnya yang disahkan dan tepat pada masa maklumat salah yang meluas.

Baca Lagi:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *